It’s a Blessing

18 Juni 2017

Engga ada yang spesial sebenarnya hari ini. Rencana saya dan suami pun hanya buka bersama keluarga saya merayakan hari jadi pernikahan orang tua saya di sebuah restaurant di Pacific Place, tapi memang selama makan pinggang saya sudah mulai sakit sakit gimana gitu. Saya pikir wajar sih, namanya juga hamil trimester tiga. Kira kira pukul 7.30 kami selesai makan, biasanya saya semangat tuh untuk lanjut jalan jalan, somehow sakit pinggang makin mengganggu jadi saya minta suami untuk langsung pulang aja. Ternyata ada hal super special terjadi sebentar lagi.

Saat pulang, begitu di mobil kok rasa sakit pinggangnya jadi makin timbul tenggelam, iseng saya hitung pake aplikasi contractions tracker ternyata timbul tiap 5 menit sekali dengan durasi 1 menit tiap sakit. Disini saya engga ngerasa mules sama sekali dan engga ada flek darah di cd. Usia kandungan yang masih 36minggu dan masih jauh dari hpl, membuat saya masih tenang dan berfikir ini paling braxton hicks. Sampai rumah, rasa sakitnya jadi makin parah, saya konsul dengan bidan dan obgyn, mereka bilang itu fix kontraksi. Karna posisi bayi sungsang saya disarankan untuk langsung ke rs, yang ditakutkan keburu lahir, atau bahasanya tuh ‘kebrojolan’ berhubung posisi bayi yang sungsang dan kelilit tali pusar. Selama di rumah dari jam 10 sampe memutuskan ke RS itu saya diffuse oil white angelica untuk mengusir pikiran negative dan memberi saya kekuatan, plus oles oles lavender untuk stop early labor dan gentle baby supaya saya dan bayi lebih tenang.

Oke setengah 12 malam saya dan suami ke rumah sakit. Diem diem berdua aja tanpa bangunin orang rumah. Karena kita sama sekali engga kepikiran untuk lahiran. (Bahkan hospital bag yg sudah saya siapin sebelumnya juga ga dibawa) Ke RS cuma mau minta supaya kontraksi diredam karena baby masih kurang bulan.

19 Juni 2017

Jam 12an sampe RS langsung di CTG, kontraksi continue 5 menit sekali dengan durasi sakit hampir 2 menit lamanya, dan setiap saya kontraksi denyut jantung bayi turun. Akhirnya dikasih obat pereda kontraksi dan pematang paru paru untuk janin, plus suami disuruh urus rawat inap, karena mesti bedrest. (Masih diusahakan untuk menahan kelahiran bayi)

Saat di cek bukaan oleh bidan, sambil agak meringis dia bilang udah bukaan 5 dan tipis. (Whaattt? Kenapa tau tau bukaan 5) tapi engga tau kenapa disitu saya masih belum panik, tiap kontraksi saya coba untuk praktekin nafas dalam yang saya pelajari selama relaksasi Hypnobirthing dan prenatal yoga. Sambil si suster bilang “ibu harusnya begitu mules langsung kesini” saya dengan asal cuma jawab “ya abis emang ga mules sus, kan katanya kalo trimester tiga wajar sakit pinggang”

Jam 1 pagi kontraksi makin cepat, dan saya sudah tidak bisa mengontrol tubuh saya untuk mengejan, padahal kan belum boleh ya, berusaha nafas pun entah kenapa kontraksi kali ini lebih sulit, tau tau rasanya dari bawah ada balon yang mau keluar dan syuurr balonnya pecah airnya ngalir. Yup KETUBAN SAYA PECAH! There is no other way selain bayi saya dilahirkan sekarang juga.

Langsung lah saya dibawa ke ruang bersalin dan nunggu dr Dian yang sedang dalam perjalanan. Terus suami diminta untuk urus ke informasi masalah perawatan dan lahiran sesar plus kemungkinan nicu untuk bayi prematur. Saat suami masuk ke ruang bersalin saya masih bisa ngobrol sama suami, dan dia bilang “Yang, masih mau dicoba lahir normal” dan yang saya pikir cuma “Hah masa sih? Pantes kamu boleh masuk ruangan” terus abis itu meringis lagi karna kesakitan kontraksi.

Sekitar jam 1 dr Dian datang, begitu dokter siap, saya dikasih instruksi untuk boleh mengejan, yaudah tiap berasa kontraksi saya ngejan aja, beneran sampe tahap ini saya engga ngerasa mules, cuma pinggang saya sakit luar biasa. Saya engga inget ngejan berapa kali, pokoknya saya berusaha mengejan sekuat mungkin, supaya bayi cepat keluar dan engga nyangkut, apalagi dia kelilit tali pusar juga. Kata suami sih ga banyak banyak banget, karna dia pun ga ngitung, sibuk disamping saya ngedoain saya dan bayi. Sambil dr Dian berusaha ngurusin bayi yang sudah mulai keluar dibawah, bidan dengan sigap jagain kepala bayi agar tetap menunduk saat lahir. Super sekali deh menurut saya tim lahiran saya ini mesti dadakan.

Satupun engga ada yang saya sesali selama proses melahirkan bayi saya. Justru saya sangat amat bersyukur dengan kelahiran Kayendra yang seperti ini. Inget banget setelah kelas Hypnobirthing saya dengan semangat 45 mau banget lahiran normal, selain praktekin ilmu dari kelas, saya rutin akupunktur dan prenatal yoga dan olahraga sendiri dirumah (sudah saya ceritakan di post sebelumnya) pokoknya saya berdayakan diri sebaik mungkin supaya bayi mau memutar. Tapi sampai minggu ke 33 dia masih sungsang, saya mulai memasrahkan diri untuk lahiran secara sesar, tapi tetap akupunktur, prenatal yoga dan relaksasi dilakukan. Tujuannya agar meski sesar kondisi saya dan bayi prima, juga kelahiran bayi tetap lancar.

Saya bersyukur banget, tanpa henti mengucap Alhamdulillah. Tanpa izin Allah SWT dan doa orang tua kami, mana mungkin saya bisa merasakan melahirkan seindah ini. Yang awalnya sudah pilih tanggal untuk sesar, tiba tiba maju dua minggu dan saya bisa merasakan melahirkan secara normal. Belum lagi hal ini saya alami hanya berdua dengan suami, dari mulai masuk RS hingga bayi lahir, imd, dan kami berdua masuk ruang observasi untuk recovery. Keluarga kami beritahu sesaat sebelum melahirkan. (Baru pada datang setelah sahur. Haha)

Benar apa kata orang orang, saat melahirkan, bukan hanya sang bayi yang lahir ke dunia ini. Tapi sang ibu dan ayah juga terlahir kembali. Apa lagi kami baru pertama kali mengalami hal ini. Disini saya belajar, bahwa tidak akan ada yang mengecewakan hasil dari ikhtiar dan doa.

Welcome to the world Kayendra Naafi Ardhito ❤️

91C38DC2-046A-4830-A2DF-81637F472681

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s