Balada Pencarian Dokter SpOG

10w babyHi Mom to be!

Proses pencarian dokter kandungan yang akhirnya benar benar cocok sepertinya jadi salah satu hal yang dialami hampir semua ibu muda dengan kehamilan anak pertama. Saya sendiri akhirnya memutuskan untuk melahirkan setelah beberapa kali pergantian dokter kandungan, yang masing masing dokter kandungan di depok yang saya temui akan saya share yaaa

dr Nining Haniyati, SpOG

Beliau adalah dokter kandungan yang saya temui pertaman kali. Dari yang awalnya konsul masalah rahim saya yang kembar, sampai saat saya positive hamil, saya memilih dokter nining sebagai dokter kandungan saya. dr Nining praktek di RS Hermina Depok dan JMC kalau tidak salah.

Saya konsul ke dokter nining sekitar tiga kali. Lucunya adalah saat pertama konsul dan tujuan saya adalah untuk mengecek kondisi rahim saya, saya pun di USG seperti biasa oleh dr Nining, yang ternyata pada saat itu saya sudah positive hamil, tapi memang baru banget jadi belum kelihatan kantung janinnya. Konsul kedua itu berselang sekitar seminggu atau dua minggu, karena ada keluhan flek di awal kehamilan saya, jadi cek lebih cepat dan akhirnya di beri resep penguat kandungan plus harus bedrest selama sebulan. Konsul ketiga itu konsul terakhir, hanya usg biasa dan kantung janin sudah mulai terlihat, itu di usia 6 minggu kalau tidak salah.

Setelah tiga kali pertemuan itu, saya dan suami memutuskan untuk pindah dokter. Kenapa? It’s simply karna engga kuat dengan antrian dr Nining yang super sekali, dan pendaftaran via telfon pun engga ngaruh, karena yang dijadikan acuan itu siapa yang lebih cepat datang, dengan kondisi suami kerja, dan kalau ambil jadwal malem selesainya itu bisa jam 11 lebih, capek banget rasanya buat saya, apalagi suami yang besoknya mesti kerja lagi. Akhirnya untuk konsul berikutnya kami memutuskan pindah dokter.

dr Nining ini menurut saya orangnya baik, dia engga banyak ngasih pantangan untuk kehamilan, yang penting normal aja, minum teh dan kopi boleh tapi batasi, kalau ditanya apa juga pasti dijawab dengan baik tanpa nakut nakutin.

dr Jolanda Refanya Labora

Sebenarnya ketemu sama dr Yola ini engga sengaja. Awalnya mau ke dr Sofani di rs yang sama, tapi pas tahu antriannya sama aja kayak dr Nining kita minta staff rumah sakit untuk pindahin data kita ke dr SpOG lain yang sedang praktek.

Enaknya sama dokter Yola ini, beliau hampir tiap hari praktek di  RS Mitra Keluarga Depok. Rumah beliau juga dekat dengan RS jadi aman lah kalau mau lahiran, kebetulan beliau non muslim, jadi buat saya yang lahirannya nempel libur lebaran tuh sebenarnya udah cocok banget. Antrian di dr Yola juga bukan yang banyak gimana gitu tapi bukan yang sepi pasien juga sih. Biasanya saya dan suami main langsung dateng aja dan daftar tanpa telfon terlebih dahulu. Kami datang jam 7malam dan biasanya dapet nomer antrian 10-13 dan waktu tunggunya juga hanya sekitar sejam, nama kita sudah dipanggil susternya.

dr Yola ini ceplas ceplos, engga mau ngasih harapan ketinggian, engga banyak ngasih obat juga (hanya suplemen asam folat dan kalsium) engga banyak larangan, bisa di WhatsApp juga. Nah awalnya sudah mau fix lahiran di dr Yola. Dari segi dokter ok, fasilitas RS juga oke, tapi karena ada pertimbangan satu dan lain hal mama aku engga setuju dan di penghujung trimester tiga saya berkelana lagi mencari dr kandungan untuk lahiran. Maaf ya dr Yola diriku tiba tiba hilang ga kontrol lagi.

dr Dian Indah Purnama, SpOG

Surfing lagi di google nyari dokter oke yang pro normal dan baik, akhirnya saya berlabuh untuk mencoba konsul di dr Dian. Konsul pertama saya lakukan sendiri, karena jadwal dr Dian hari Jumat itu pas jam kerja, jadi suami engga bisa nemenin.

Saya ceritakan kondisi bikornis, baby sungsang dan kemauan saya yang masih ingin melahirkan secara normal. Oke setelah ngobrol bentar langsung di USG, ternyata oh ternyata si dede juga kelilit tali pusar (Alhamdulillah lilitannya longgar) pas USG dr Dian bilang, kita tunggu aja ya bu sampai 37 week (untuk tau bisa normal atau sesarnya) karena kalau kasus kayak gini cuma bisa wait n see, atau mau yang bayinya di EVC? tapi harus udah kebuka lilitan talinya yaahh. Setelah itu ngobrol sebentar lagi, dimana dr Dian bilang memang cukup sulit bayinya muter karena bentuk rahim saya yang tidak ideal. Dua minggu kemudian saya konsul lagi, kali ini ditemenin suami yang izin kantor dulu, supaya suami tahu dokter baru saya seperti apa dan dapet approval juga. Setelah sesi USG, konsul dan tanya tanya (suami saya biasanya lebih banyak nanya ke dr) kita mulai disuruh siap siap pilih tanggal karena baby masih sungsang, ruang gerak makin sempit dan lilitan masih ada. Cuma cara dr Dian ngomong itu bikin tenang, jadi saya dan suami engga yang deg degan gimana gitu begitu tahu kita bisa lahiran lebih cepat dari perkiraan. Terakhir kontrol di week 37 untuk keputusan final semuanya (dan fix lahiran di RS Bunda Margonda sepertinya).

Untuk dr Dian ini, beliau orangnya baik, cukup gaul, dan cara menjelaskan beliau engga ada yang nakutin tapi tetap jelas. Perhari dr Dian hanya menerima sekitar 20 pasien, bisa sih datang langsung untuk daftar, tapi saran saya baiknya daftar via telfon dulu.


Itulah tiga dokter yang saya temui selama kehamilan ini, semuanya engga ada yang engga enak, enak dan baik baik semua, tapi faktor faktor diluar dokter tersebut lah yang bikin saya akhirnya beberapa kali berganti dokter kandungan. Semoga sharing saya membantu ya 🙂
Love,

***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s