My Third Trimester

Holaaa!!!

Engga terasa yaa.. Ratusan hari sudah saya lewati bersama utun di dalam saya perut ini. Suatu hal yang super magical menurut  saya, secara ya ngurus diri sendiri aja belum sepenuhnya benar, dan ini saya dikasih kepercayaan buat ngurus satu makhluk Tuhan didalam tubuh saya itu hal yang special banget. Belum lagi waktu ketemu dokter yang baru dan beliau tahu saya hamil tanpa melalu promil dengan kasus rahim saya yang kembar, mereka lalu bilang saya harus bersyukur, karena beberapa orang dengan kasus yang sama dikasih cobaan yang lebih sulit dari saya dan waktu tunggu yang lebih lama. Buat saya trimester ketiga ini trimester paling menantang dan penuh keluhan. Haha

Cerita sedikit ya tentang trimester satu dan dua. Kehamilan saya alhamdulillah kehamilan yang cukup mudah, tanpa morning sickness di trimester pertama, hanya 6 kali muntah hingga hari ini. Tapi tetap mesti bedress sebulan dan konsumsi penguat kandungan agar dede bayi kuat di rahim saya, perpindahan dari trimester satu ke trimester dua pun membuat kehamilan saya makin nyaman, saya bisa melaksanakan ibadah umrah dengan cukup nyaman dan pergi pergi liburan, baru setelah minggu ke 25 saya batasi tidak pergi yang jauh jauh atau butuh terbang lagi, mengikuti saran dokter saya kala itu.

Hingga akhirnya sampailah saya di trimester tiga ini. Trimester paling challenging menurut saya. Awal trimester tiga sih masih kondisi aman ya, perut masih bersih dari tanda apapun, sakit pinggang juga alhamdulillah engga, tidur mau hadap kemana aja juga aman. Krena itu banyak kegiatan yang saya lakukan di trimester tiga awal, dari mulai belanja keperluan baby, ikut kelas hypno-birthing, sampai foto maternity. Semua bisa saya lakukan dengan aman dan nyaman, terus hampir tiap minggu juga jalan jalan karna bosen di rumah. Hehe

Nah di trimester ini juga saya mulai kenalan dengan essential oil. Cukup membantu sih untuk saya dan suami. Apalagi buat saya yang lagi hamil dan engga bisa konsumsi obat, hirup dan oles oles oil jadi andalan kalau lagi ga enak badan. Saya juga suka diffuse emotional oil yang bikin perasaan jadi lebih adem dan tenang.

Masuk bulan ke 8, tantangan dan keluhan mulai muncul. Sadar posisi bayi saya masih sungsang karena kondisi rahim saya yang bikornis dan tidak ideal, membuat saya mencari alternatif dan cara cara agar dapat mengoptimalkan posisi bayi saya agar bisa lahir normal. Engga tau kenapa awal awal tuh ngotot banget pengen lahiran normal. Mulai dari yoga hamil tiap minggu dengan budhe Prenatal Yoga akupunktur dengan mas reza Akupunktur kehamilan juga hampir tiap minggu  tiap hari di rumah pasti sempetin olahraga sendiri plus sujud nunggung dan pelvic tilt, perut atas dikasih es batu, semua deh di coba. Semua saya rutin lakukan dengan harapan babynya mau muter.

Dan selama proses itu keluhan kehamilan muncul. Perut saya rasanya gataaaalll sekali, karena kulitnya stretch (efek baby seminggu naik 250gr sepertinya) karena gatal ini hampir seminggu saya tidak bisa tidur sampai subuh. Dibantu akupunktur dan essential oil, saya mulai bisa tidur, tapi keluhan kulit kering dan gatal masih tidak hilang, jadi tetep sulit tidurnya. Hadap kanan, perut kanan perih gatal, hadap kiri juga gitu, paling bener terlentang, tapi habis itu backpain. Pakai baju juga bahannya ga bisa salah, salah salah sepanjang hari bisa gatal. Kalau lagi pergi dan bahan bajunya salah tuh kadang nyiksaaaa banget. Kulit badan juga ikut kering, siku, lutut dan tulang kering ikutan kering. Dipakein vco juga engga banyak ngebantu, sampe akhirnya saya sekarang mandi pake sabun bayi yang soap free + rajin oles vaseline (sampe post ini saya tulis pun masih gatel, but better)

Oh iya, di trimester tiga akhir, kami memasuki bulan suci ramadhan. Beberapa hari sebelum ramadhan saya galau tuh mau puasa atau engga, hal itu saya ceritakan disini Puasa saat hamil Yang akhirnya tetep nyoba puasa sih, dengan approval dokter tentunya. Hehe

Mendekati masuk ke bulan ke 9, sekitar minggu ke 35, saya dihadapkan dengan kenyataan bahwa baby masih diatas posisinya dan kemungkinan besar akan sesar. Engga tau efek suka diffuse emotional oil apa engga, tapi pas tahu mesti sesarpun saya lebih ikhlas, engga sengoyo kemarin mau normal. Yang ditakutkan suami tuh, begitu tahu sesar, saya jadi menyesal akan usaha usaha yang kemarin saya lakukan. Alhamdulillah ini engga, yang ada dipikiran saya justru, karena sesar, saya harus melahirkan di minggu ke 38, berarti waktu saya untuk ketemu buah hati saya engga lama lagi. Bayi saya dapat lahir dengan sehat dan nyaman untuk dia jadi hal yang lebih penting buat saya dibandingkan ngoyonya saya untuk lahiran dia dan ‘memaksa’ dia untuk putar posisi tubuhnya di rahim saya.

Can’t wait to meet you ❤️

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s