Puasa Saat Hamil, bolehkah?

Hola!

Begitu mendekati puasa, diri ini jadi makin galau, tahun ini puasa engga ya? Mamaku sih menyarankan untuk tetap berpuasa, kalau mertua gimana enaknya aku, pengalaman kakak ipar sih mending jangan puasa. Hasil tanya tanya ke teman yang umur hamilnya berdekatan pun mereka tidak berpuasa. Jadi makin galau sih sebenarnya mau puasa apa engga, bisikan dari kuping kiri sih bilangnya “udah engga usah puasa, kasihan dede bayinya” kalau kuping kanan bisikannya “coba dulu aja, kalau engga dicoba kan kita engga akan tahu kuat engganya” Nah gimana niih?

Setelah bertanya sana sini, dan juga cek cek ke mbah google, saya memutuskan untuk berpuasa. Loh memang engga papa? Kamu sih kuat, bayinya gimana? Udah trimester tiga loh, baby butuh asupan nutrisi! Ya kurang lebih begitulah tanggapan beberapa orang yang tahu saya menjalankan puasa di bulan ramadhan tahun ini dengan perut buncit yang sudah trimester tiga. Hasil bertanya sana sini dan google lah yang memantapkan hati saya untuk berpuasa, beberpa jawaban saya untuk pertanyaan diatas itu

  • Emang engga papa hamil tua puasa? Ibu hamil tua tetap boleh berpuasa, asalkan tidak ada keluhan saat kehamilannya. Jika ibu hamil merasa, pusing, mual, muntah, keringat dingin atau terjadi keluarnya flek, puasa harus segera dihentikan. Kalau tidak ada keluhan, inshaAllah ibu hamil boleh berpuasa.
  • Kamu sih kuat, bayinya gimana? Untuk ini saya mengandalkan naluri sebagai calon ibu, memang ada sedikit perbedaan saat puasa dan tidak, saat tidak berpuasa janin siang cukup aktif, begitu pun malam hari. Sedangkan saat berpuasa, janin masih aktif bergerak saat siang tapi tidak seaktif saat tidak berpuasa. Sama halnya dengan orang berpuasa sih, pasti saat puasa tidak se energetic saat sudah berbuka. Pokoknya gerakan dede bayi saya pantau terus, pantang tidur kalau dia belum bergerak aktif.
  • Sudah trimester tiga loh, bayi kamu butuh asupan nutrisi! Hmm, pas puasa kan hanya jadwal makan ya yang pindah, bukan seharian engga makan, jadi yang biasanya saya makan saat sarapan, dimakan saat sahur, makan siangnya skip ke makan malam, habis taraweh nyari makanan lagi. Untuk sahur saya konsumsi ningxia red dari young living sebelum makan, dan minum susu setelah makan sahur, minum vit C dan juga sesendok madu, serta cukup air! pokoknya 4 botol Aqua click n go harus habis dari buka sampai sahur a.k.a 3 liter air putih.

Saya juga bukan yang ngotot banget harus berpuasa, ada kalanya puasa saya bolong juga. Kebetulan kan saya memang IRT dan tidak ada kegiatan berat, jadi kalau puasa pun leyeh leyeh dirumah aja, kalau memang akan ada kegiatan yang cukup menguras energi dan bikin dehidrasi, pasti saya memutuskan untuk tidak berpuasa, tapi tetap makan sahur dan buka, siangnya aja diisi minum yang banyak dan makan diam diam, supaya bayi saya juga engga kecapean+kelaparan+kehausan saat mamanya sedang ada kegiatan. Selama 12 hari awal puasa saya sudah batal 4 kali, tiga kali memang karena berkegiatan, dari mulai kerja (i’m a freelancer) terus ada sesi terapi, dan juga ikut kelas yoga, nah sekali saya batal karena saya migrein pas siang siang, langsung saya putuskan buka.

Kebetulan hari ini (hari ke 13 puasa) saya kontrol ke dokter, sekalian mau nanya juga masih boleh lanjut puasa atau tidak. Setelah cek USG (yang mana si dede masih sungsang juga) berat baby nambah 500gr dari dua minggu lalu, dan kondisi air ketuban pun masih bagus, masih 14 kata dokternya kalau tidak salah. Jadi puasa saya lanjutkan saja. Meskipun hari ini saya engga puasa juga sih, soalnya pas bangun pagi tiba tiba asam lambung naik, padahal sudah sahur seperti biasa, jadi batalin dulu deh puasanya.

Beberapa tips aman berpuasa yang saya kumpulkan dari mba google

  • Saat sahur, usahakan makan yang banyak mengandung protein dan lemak
  • Perbanyak minum air putih (ada yang bilang 2,5L/hari ada yang bilang 3L/hari), jangan lupa minum susu untuk mencegah anemia
  • Tidak memakan/minum yang manis manis saat sahur agar tidak terjadi insulin shock
  • Konsumsi vitamin C
  • Cukup istirahat selama berpuasa
  • Hindari stress selama berpuasa (selama kehamilan sih sejatinya)
  • Saat berbuka, agar perut tidak kaget berbukalah dengan air putih hangat diikuti teh hangat.
  • Ibu hamil disarankan untuk makan dengan porsi yang “lebih besar” namun tidak kalap
  • Sebelum tidur, sebaiknya mengkonsumsi cemilan atau buah buahan

Itu kan beberapa tips yang bisa dilakukan selama berpuasa agar ibu dan bayi aman, lancar dan kuat berpuasa selama ramadhan, tapi ada beberapa tanda yang mengharuskan ibu hamil menghentikan puasanya jika ibu hamil mengalami gejala seperti dibawah ini,

  • Mual, muntah muntah lebih dari tiga kali
  • Diare disertai mulas yang melilit
  • Lemas, pusing, mata berkunang kunang,
  • Tubuh berkeringat, terutama keringat dingin, ini tanda tubuh sudah tidak kuat untuk melanjutkan puasa

Baca baca di google sih kondisi paling aman dan nyaman untuk berpuasa itu di trimester dua. Saat usia kandungan sekitar umur 4-7 bulan, yang cukup rawan di trimester satu. Saya sih coba puasa dulu, yang penting tidak memaksakan diri. Semoga sharing saya berguna ya 🙂

Love,

***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s