The Second Trimester

Hai!

Awal awal masa kehamilan itu masih suka percaya engga percaya loh kalau sudah hamil, dari segi perut belum terlalu terlihat, hanya agak buncit kan, kalau malem agak buncit pun paginya kempesan, ngidam juga engga, malah suami saya yang ngidam pisang bakar keju malem malem. Mual mual juga untungnya engga, hanya beberapa kali muntah. Berat badan malah turun dan susah naik. Eittss itu cerita saat trimester satu, yang kalau kamu mau kamu bisa baca di post sebelumnya my very first “first semester”, nah di post ini saya mau berbagi cerita tentang kisah selama trimester kedua saya. Dimana rasanya seru serunya hamil mulai terasa.

Kunjungan terakhir saya kontrol kehamilan dengan dr kandungan saya itu sekitar dua minggu sebelum umrah, waktu ini masih penghujung trimester satu kehamilan, jadi seharusnya kunjungan selanjutnya sekitar seminggu setelah pulang umrah dan yeay Jon officially sudah trimester dua. Tapi karena ada keluhan yang tidak biasa dengan perut ini, jadi kontrolnya di percepat.

Begitu pulang dari perjalanan umrah, perut kiri saya tuh suka tiba tiba nonjol dan tegang, agak sakit bahkan, sehari bisa beberapa kali ini kejadian, sebagai orang yang baru pertama hamil, panik dong takut ada apa apa, takut ini efek dia kecapekan dari umrah, cus lah langsung kontrol meskipun suami engga bisa ikut karena masih ngantor. Akhirnya ditemenin sama mama dan adik.

Eh ternyata setelah kontrol dr Yola bilang itu pergerakan dari babynya dan merupakan sesuatu hal yang normal, padahal mamanya udah panik takut dia capek atau kenapa sepulang umrah. Karena babynya sudah cukup besar dan karena ruangnya tidak sebesar rahim normal jadi gerakan dia lebih cepat terasa di saya. Tonjolan di perut itu punggung dia yang menekan perut saya, kalau tendangan tendangan bayinya belum berasa di awal trimester kedua ini, masih sebatas dia nonjol nonjol aja. Saya sama suami nganggep itu dia lagi minta di usap usap, karena untuk nenanginnya mesti diusap usap sambil diajak ngomong, baru deh perut saya balik ke posisi normal lagi.

IMG_7564

begini penampakannya kalau dia lagi munggungin saya

Meskipun masih belum keliatan kayak orang hamil dan masih sering disalah artikan sama mba mba yang perutnya buncit, trimester kedua ini jauh lebih asik. Mual, hidung sensitif dan segala kelelahan dan kekurangan stamina sudah pergi dan balik ke kondisi yang hampir seperti semula. Makanya di trimester dua ini saya banyakin jalan jalan, dan liburan. Karena kalau kata dr Yola, 24 minggu ke atas saya sudah tidak boleh lagi pergi yang jauh jauh. Karena ada kemungkinan untuk kelahiran prematur dan dikhawatirkan posisi bayinya sungsang. Bahaya kan kalau pas lagi perjalanan jauh atau liburan di lokasi yang minim fasilitas medis.

Perjalanan pertama saya itu umrah, lalu sekitar seminggu setelah umrah saya dan keluarga pergi ke Bali, sebenernya dadakan sih tapi sekalian di buat jadi babymoon aja. hehe. Perjalanan terakhir kami naik pesawatpun februari kemarin ketika menginjak usia kandungan sekitar 20-21 minggu, karena ada nikahan sepupu di Palembang. Sejauh ini perjalanan ke Palembang itu jadi perjalanan terakhir kami. Sebenernya masih pengen jalan jalan lagi, ditambah kondisi si dede sejauh ini alhamdulillah normal dan baik baik saja.

This slideshow requires JavaScript.

Oh iya di trimester dua hingga sekarang saya masih ambil job make up loh, tapi karena keterbatasan stamina saya sudah tidak ambil lagi job subuh, dan maksimal client yang bisa diambilpun hanya tiga. Pregnancy doesn’t stop you from doing what you love dear 😉

IMG_6504 (1)

23 weeks pregnant

Tendangan bayi pun makin terasa loh di trimester ini, yang awal awalnya masih sedih karena cuma diri sendiri yang bisa ngerasain tendangan si baby, sampai akhirnya pas nempelin tangan suami di perut dia mulai bisa ngerasain tendangan si baby, sampai akhirnya sekarang dengan kasat mata pun keliatan perut goyang goyang sendiri. Makin rajin lah untuk ngajak ngomong si baby tiap hari, karena menurut penelitian semenjak usia tiga bulan bayi sudah bisa mendengar suara suara disekitarnya, namun biasanya suara sekitar agak teredam dan hanya suara ibunya lah yang paling jelas didengar sang bayi selama masa kandungan.

Semakin nambah usia si janin, mamanya makin balik ke kebiasaan yang lama, yang awal hamil itu bedrest diem aja di rumah, makin kesini makin bosen banget kalau dirumah, maunya pergi pergi, bahkan sempet drop kena batuk pilek saking kecapeannya. Berat badan juga mulai naik lagi, di awal trimester dua mentok berat itu di 50 kilo sekarang udah 56-57 kilo. Meskipun makan berat cuma dua kali sehari, tapi kayaknya beberapa jam sekali laper deh bawaannya mau ngemil terus, dan yang saya cemilin tuh sukanya yang manis manis, semacam coklat, ice cream, beng beng, donut. Gimana engga berat jadi ngelebihin suami. haha

IMG_6748

Perubahan mama jon dari awal trimester 2 hingga akhir trimester 2

Intinya sih di trimester kedua ini lebih happy, karena kondisi sudah makin enak, keberadaan babypun terasa dari tendangan tendangannya. Apalagi kalau dia lagi lapar, wah nonstop nendangnya. Namun dibalik keseruannya itu datang juga lah keluhan lain dari kehamilan ini. Contohnya, badan terasa lebih berat, dan perut bawah juga suka berasa sakit, belum sakit pinggang yang luar biasa. Kalau lagi begitu cuma bisa minta suami elus elus sambil pijat ringan, atau cara lainnya kalau lagi jalan yang agak lama kayak ke mall gitu saya suka pakai maternity belt dari mooi mom. Makin sering bolak balik ke kamar mandi, rasanya udah kebeleeet banget, eh pas pipis ternyata cuma sedikit, katanya ini efek dari janin yang semakin besar dan menekan kantung kemih.

Yah perjalanan kehamilan itu memang pasti ada keluhannya, tapi kebahagiaan dari tendangan si kecil dan tahu kalau dia tumbuh dan berkembang dengan baik di dalam tubuh kita itu mengalahkan segala keluhan keluhan diatas. Gimana rasa pas akhirnya tatapan langsung sama sosok yang suka nendang nendang selama masa kehamilan yaa.. OMG i can’t wait!

Oh iya, meskipun sudah hampir balik ke kondisi semula, mual dan segala ke sensitive-an hilang, tapi tetap jaga makanan dan jaga kesehatan ya mom, rutin kontrol ke dokter, minum vitamin dan suplemen yang dianjurkan dokter. Untuk berlibur saat hamil juga aman kok, tapi balik lagi ke kondisi masing masing ibu, ada yang sampai 30 minggu masih boleh bepergian, kalau kayak kasus saya begitu usia masuk 6 bulan sudah tidak boleh melakukan perjalanan jauh. Jadi sebelum merencanakan untuk pergi liburan konsultasikan dulu dengan dokter kandungan kamu ya.

Semangat!

***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s