My Very first “first trimester”

Hola!

Hihi lagi ada waktu kosong gini jadi pengen cerita deh suka dukanya sewaktu tiga bulan pertama hamil. Apalagi banyak yang bilang ini masa masa rawannya hamilkan. Karena anaknya pengen banget cepet cepet punya baby jadi begitu telat haid sedikit aja langsung beli dan coba test pack. Ya walaupun ada sedih sedihnya pas garis yang mucul cuma satu, nah cerita gimana saya tahu saya hamil dan ngasih surprise ke suami bisa dilihat di post sebelumnya When I told him I’m positive . Selain keluarga dan teman terdekat, saya memang belum publish kehamilan sebelum melewati trimester pertama ini, ada yang bilang pamali, tapi memang ada benarnya. Makanya akhirnya baru sekarang deh cerita tiga bulan aka 12 minggu pertama kehamilan saya.

Karena anaknya ga sabaran, saya tahu saya positive hamil itu sekitar 4 minggu usia kehamilan, sekitar tiga hari ketika tahu kalau telat haid. Jadi sewaktu di usg pertama pun baru rahimnya yang mengalami penebalan, belum ada kantung janin yang terlihat. Makin was was lah ya itu, karena memang meskipun test pack menunjukan hasil positive, sebelum kantung janin terlihat, ada beberapa kemungkinan tidak jadi hamil, entah karena hamil anggur atau janin tidak berkembang. Alhamdulillah usia 5/6 minggu kantung janin saya mulai terlihat.

IMG_7563.JPG

Lihat titik hitam yang saya beri tanda panah, itulah kantung janin yang nanti didalamnya janin akan berkembang, kalau dilihat lihat sebenarnya dari usg ini juga cukup terlihat kondisi rahim saya yang ‘kembar’. yang satu ada kantung janinnya dan yang satu lagi kosong.

Awal kehamilan di sekitar minggu ke 5 itu saya mengalami flek yang cukup banyak, namun untungnya tidak sampai ke pendarahan. Karena awam saya coba googling dan bertanya ke teman spog via text, tapi karena jawaban yang saya temukan cukup seram,  dari yang bilang flek itu wajar, hingga yang bilang itu gagalnya pelekatan sel telur pada dinding rahim yang bisa mengakibatkan keguguran. Daripada takut dan malah bikin diagnosa sendiri, saya akhirnya memutuskan untuk ke dr spog di rumah sakit di depok. Alhamdulillah kata dokter ini masih wajar, tapi kalau dua minggu belum berhenti saya harus kontrol lagi, saya pun disarankan untuk bedrest satu bulan demi menghindari kemungkinan yang tidak diinginkan dan juga minum obat penguat kandungan dua kali sehari, karena kondisi saya yang memiliki bicornuate uterus. Penjelasan mengenai bicornuate uterus bisa dilihat di post saya ini. Bicornuate Uterus / Rahim Kembar

Sayapun menuruti anjuran dokter, kebayang engga sih sebulan tiduran aja, kegiatan paling capek yang saya lakukan hanya turun tangga untuk keruang tv, tiduran di sofa hingga suami pulang baru naik tangga lagi untuk ke kamar. Begitu aja setiap hari, bahkan yang dulunya sebelum suami pulang pasti beberes kamar dan masak untuk suami, hal itu saya alihkan ke mba. Demi si dede yang baik baik saja ya saya harus mengikuti anjuran dokter dan suami mesti mengalah. Stamina juga memang berkurang banget sih, jadi cepet ngantuknya, padahal dulunya suka insomnia, bangunnya juga suka telat. Tapi fine aja sih karena memang bawaannya males ngapa ngapain hehe.

Selain harus bed rest, yang sulit selama awal hamil adalah Makan! dari sananya saya termasuk yang picky eater, cuma bisa makan ayam dada aja, eh begitu hamil malah eneg sama ayam, maunya makan daging sapi atau mie, duh padahal awal kehamilan kan masa masa penting ya untuk asupan gizi si dede. Alhasil berat saya turun saat awal kehamilan. Tapi ada juga yang bagus, sebelum hamil kan saya suka banget sama teh manis, begitu awal hamil, engga suka lagi sama teh, karena rasanya aneh. Asupan kaffein yang terlalu banyak juga berbahaya bagi ibu hamil dan janin, sesuatu yang berlebihan memang tidak baik ya, tapi bukan berarti konsumsi teh dan kopi saat hamil dilarang, hanya jumlahnya dibatasi.

Belum lagi Sensitif dg Bau yang suka bikin pusing sendiri, mulai dari enek sama bau orang lagi masak di dapur, bau sabun mandi yang terlalu wangi jadi saya engga bisa nyiumnya, Dulu pas seserahan kan dibeliin bath and body works yang wanginya manis gitu, setelah hamil engga bisa lagi pake yang baunya manis gitu, mentok mentok di bbw yang stress relief karena agak herbal gitu baunya, bahkan bau suami aja udah engga suka, yang biasa kasih sambutan kalau suami pulang, ini pasti nyambut sambil bilang “aduh kok kamu bau” hahaha.

Salah satu highlight saat hamil trimester pertama itu Umrah! Semenjak awal menikah, orang tua aku memang sudah merencanakan untuk umrah bareng sekeluarga dan tambahan anggota baru a.k.a suami. Dua bulan sebelum keberangkatan barulah kami tahu bahwa saya hamil, agak watir watir gimana gitu kan, karena masih hamil muda dan juga perjalanan pesawat yang cukup panjang, belum kegiatan umrah yang cukup menguras tenaga. Tapi dalam hati sih yakin, orang tujuannya baik kok, dan ini pasti masuk dalam rencana Tuhan, jadi bismillah aja, walaupun nego ke papa biar kursi pesawatnya di upgrade. hehe

Kebetulan di awal kehamilan saya konsul dengan dr Nining, Spog, tapi karena engga kuat dengan antriannya saya dan suami pindah dokter ke dr Yolanda, Spog, begitu awal kontrol dan menceritakan kondisi aku dan rencana kami untuk umrah sekitar sebulan dari hari itu, dr Yola sih bilang oke kok, selama jangan terlalu capek dan diminum obat penguat kandungannya, belum lagi jadwal keberangkatan umrah kami itu sudah ujungnya trimester satu dan peralihan ke trimester dua. Pokoknya yang engga boleh kemana mana itu diatas 24minggu (dengan kasus bicornuate saya)

10w baby

hasil USG terakhir sebelum umrah

Selama umrah sih alhamdulillah engga ada kendala ya, selama flight juga aman, cuma sulit tidur aja karena kalau lagi engga hamil pas long flight pasti saya minum antimo biar tidur. Selama beribadah pun engga ada kendala apa apa, bolak balik hotel-masjid, juga pas melaksanakan tawaf masih kuat, tapi pas sai minta suami dorong pakai kursi roda karena udah capek banget. haha. Untuk urusan makan disana pun aman, walaupun ada enek enek sedikit tapi udah jauh lebih mendingan dari awal hamil. Bisa dibilang selama umrah dengan kehamilan ini baik baik aja, walaupun stamina engga sekuat pas badan masih single.

This slideshow requires JavaScript.

Lucu sih kalau diingat ingat masa masa trimester satu, paling kasian sih sama suami, yang biasanya diurusin, begitu harus bedrest jadi dia yang ngurusin saya, belum ngomel ngomel waktu suami pulang telat padahal kita udah janjian ke dokter untuk kontrol. Yang saya syukuri adalah, masa awal kehamilan sudah terlewati dengan aman dan untungnya saya sama sekali tidak mengalami morning sickness atau muntah muntah, sampai hari ini pun muntah baru 6 kali, kalau engga karena kebanyakan makan, karena masuk angin pulang liburan.

Teruntuk para mama yang sedang di trimester pertama, saya ucapkan selamat ya atas kehamilannya, semoga ibu dan calon debaynya sehat sehat terus, nikmati dulu ya trimester pertamanya, insyaallah trimester dua akan lebih menyenangkan.

love,

Advertisements

One thought on “My Very first “first trimester”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s