Cerita keempat mengasihi Kayendra

Hi!!

Setelah beberapa minggu Kay resmi pulang dari RS, akhirnya ada kesempatan untuk nulis blog lagi deh. Alhamdulillah kali ini nulisnya dengan hati yang sedikit lebih lega. Niatnya sih cerita mengasihi Kayendra mau sampai ketiga aja, karena memang setelah bahasan booster asi itu, kegiatan susu dan menyusui berjalan pada umumnya. Tapi karena Kay nginep di rumah sakit selama tiga minggu dan dua kali masuk icu. Ada babak baru di cerita mengasihi Kayendra yang ingin saya bagikan.

Continue reading

Advertisements

Kay’s Skincare Review

Hai mommies

Kalau masih inget sama post saya yang Kay Alergi, post ini related sama post tersebut. Disini saya mau cerita tentang perawatan apa aja sih yang sudah Kay pakai dari semenjak dia lahir, efek ke kulit dia dan gimana kondisi kulit dia sekarang.

Nah waktu Kay lahir sebenarnya kulitnya engga ada masalah, karna engga ada masalah itu saya pakai produk yang biasa aja, yang penting hypoallergenic, karena sekarang kulitnya alergi, plus menurut saya dia kena dermatitis atopik jadi mesti hati hati sama produk skincarenya

Continue reading

Kayendra’s Pericardial Effusion II

Terima kasih banyak untuk semua om tante yang udah menyelipkan kesembuhan Kay dalam doanya. Untuk yang engga tahu dan penasaran apa itu pericardial effusion boleh coba baca disini Pericardial effusion . Intinya sih pasien dengan kondisi ini punya kelebihan cairan di selaput jantungnya. Pada kondisi normal memang tetap ada cairan dì selaput jantung tapi hanya 10-50cc. Untuk bayi seperti Kay jumlah cairan yang normal hanya 10-20cc. Kasus Kay bisa dikatakan pericardial effusion massive, dari normalnya 10-20cc pada pengambilan cairan pertama Kay nabung hingga 100cc. Kebayang dong kenapa waktu rontgen jantungnya bisa 3x lipat ukuran normal. Paru paru Kay juga keteken, makanya nafasnya pendek dan berat. Alhamdulillah Kay cepat ditangani, karna kalau terlambat bisa gagal jantung akibat jantungnya keteken cairan selaputnya. 

Dari selepas tindakan tapping kita masih nginep di ruang rawat rsab kurang lebih 11 harian. Di hari ke 10 selang Kay diambil. Seneng banget rasanya. Karna berarti cairannya udah ga banyak. Tapi sehabis cek darah, Kay dapet banyak bintang merah, salah satunya hypoalbumin, jadi malamnya Kay harus transfusi albumin. Paginya dari jam 2 sehabis transfusi albumin itu Kay rewel parah, tidurnya engga mau ditaro. Begadang deh mama papanya gantian gendong, sampe paginya kita udah ga kuat minta bantuan ke nenek dan oma. Tetep Kay masih engga mau di taro, oma sama nenek gantian gendong. Mama papa dapet tidur beberapa jam. Selama itu pun Kay keringetan parah. Bantal udah bolak balik dipakenya, karna basah semua. 

Dari awal kita duga itu reaksi post albumin, karna albumin itu lebih kental jadi memang lebih sakit pas transfusinya. Tapi kita sangsi juga, soalnya kondisi Kay aneh banget, dia bener bener tidur kalau engga nangis. Dan dugaan kita bener, susterpun ngerasa ini ga normal, karna dr penanggung jawab Kay lagi engga available, jadi mereka kontakan via telfon dan wa. Kay tetep di pantau sama dr jaga. Sampe akhirnya kita ngerasa ini udah cukup gawat karna Kay dipasangin monitor untuk mantau heart rate (hr), respiratory rate (rr) dan saturasi (kadar oksigen dalam darah) disini keliatan. Hr Kay tinggi banget dari yang normalnya 70-160 kay selalu diatas 180 bahkan sampe 200an. RR bayi yang top di 60 Kay kalau ga nyaman bisa 100an untuk saturasi awalnya Kay masih bagus. Tapi sempet anjlok ke 60an karna nangis dimana normalnya itu 90-100. Saya bilang ke dr untuk kasih dia empeng, kalau lagi nangis karna disuruh puasa dia pasti kesel, jadi biar ga nangis yang bikin saturasi dia turun ya di kasih empeng. Awalnya dr ga mau karna takut ganggu masuk jalur oksigen. Tapi akhirnya setuju juga, karna pas dicoba kasih empeng saturasi dia langsung naik ke 90an. 

Kay juga di echo lagi untuk cek kondisi jantungnya, karna kecurigaan pertama ya effusinya balik lagi, disamping efek albumin. Karna hr dan rr tinggi plus badan Kay dingin, menurut suster dia kayak lagi nahan sakit. Disini kondisi Kay udah gawat deh, dan kita dirujuk pindah ke rs jantung harkit. Dulu pas tindakan pertama kan nyebrang rumah sakit ya nyebrang aja karna rsab sama rs harkit sebelahan. Nah ini bahkan Kay nyebrang rs pakai ambulance. Kebayang kan gawatnya. Saya cuma bisa nahan tangis, walaupun sesekali pecah juga nangisnya. Gimana engga, rasanya tuh kayak balik ke titik awal pas semua ini bermula. Padahal kemarinnya Kay udah bisa ketawa tawa, terus sekarang semua keulang lagi. Kay harus pasang selang lagi. 

Setelah kita lepas Kay ke ruang tindakan, kita nunggu di ruang tunggu. Engga lama salah satu dr manggil kita, bahkan dia panggil kakek nenek Kay. Feeling saya udah ga enak, kok sampai orang tua kami ikut dipanggil. Ternyata feeling saya benar, dr radityo bilang tindakan tapping malam ini tidak jadi dilakukan, karena setelah di echo dengan alat yang lebih canggih, di jantung Kay itu udah bukan cairan lagi, tapi udah menggumpal, dan KAY HARUS DIBEDAH untuk ngeluarin gumpalanya. Ini rasanya udah ga tau harus ngerasain apa, mikirin anak sekecil itu dadanya mesti dibuka, selaput jantungnya dibuka untuk bersihin cairan yang menggumpalnya itu. Sedangkan Kay ada di meja tindakan dan dalam keadaan ga sadar, plus tindakannya ga jadi di lakuin.  Waktu kita tanya kondisi Kay, dr radityo bilang “bisa dikatakan kondisi Kay KRITIS” Ya Allah, makin lemes lutut ini dengernya. Disitu dr Radityo juga jelasin, dia udah coba telfon dr bedah jantung. Operasi bisa dilakukan hari ini atau besok pagi, tergantung oleh dokternya. Kalaupun hari ini, minimal dr bedah butuh waktu untuk kumpulin pasukan, at least 2hrs dan ini udah jam 11 malam. 

Sekitar jam 1an, kita antar Kay ke ICU, karna ruang operasinya persis di samping icu. Disitu dokter ganti gantian jelasin ke kita, mulai dari tim dr bedah jelasin tindakan yang akan dilakukan hingga resikonya, dr anastesi, dan juga dr jaga ICU. Terakhir dr bedah jantungnya yang ajak kita ngobrol. Sekitar jam 3an Kay mulai dioperasi, karna dari jam 1an banyak yang mesti disiapin, mulai dari tes darah sebelum operasi sampai pasang selang di leher untuk infus dan obat. Nunggu Kay operasi kita mau coba check in di penginapan sebrang gedung Kay, berharap bisa rebahan sebentar karna dari malam sebelumnya kita kurang tidur, tapi batas check-in udah lewat. Akhirnya kita nunggu di mobil, sampai ada nomor engga di kenal nelfon kita dan ngabarin operasi Kay sudah selesai. 

Salah satu tim dari dr bedah Kay ngejelasin ke kita bahwa cairan dan gumpalan yang berhasil diambil itu ada 200cc dan memang menekan jantungnya. Ya Allah itu udah kayak satu aqua gelas, dan itu neken organ organ dia. Kebayang kalo baru ketauannya dirumah, ini yang jadi alasan kita ga mau buru buru pulang. Walaupun emang rasanya capek, sedih juga liat dia bosen tiduran, sedih liat dia diinfus dan diambil darah. 

Selesai Kay operasi, Kay masuk ICU 1 malam, tapi waktu mau kita pindah ke ruang intermediate (dibawah icu tapi masih diatas kamar rawat) nah pas banget saat itu Kay KEJANG! Ya Allah, yang dari dilambunging kondisinya udah cukup stabil. Terus kita lihat Kay kejang dan mesti di CT scan tuh sedihnya bukan main, waktu kita disuruh nunggu, saya cuma bisa nangis sama berdoa, makanpun ga nafsu, takut banget ada apa apa sama Kay. Disitu saya sama suami nelfon ke orang tua kami, dan cukup nimbulin kepanikan. Semua nangis juga karna sedih. Sorenya kita dipanggil untuk nemenin Kay ct, yang awalnya kita naik ke atas kalut, panik, takut. Sampai atas kita liat Kay sadar dan senyum, hilang udah semuanya, turun kebawah pun kita udah bisa senyum. Alhamdulillah juga hasil ct Kay normal. 

Kay nginep di ICU dua malam, lalu dua malam lagi di kamar intermediate, sebenernya semalam cukup, tapi karna ga dapet kamar jadi kita nunggu semalam di kamar intermediate dulu. Sekarang lagi mau dipindahin ke kamar rawat. Ada rencana Kay di rujuk balik ke RSAB karna kasus Kay cukup langka, dan penyebab pastinya belum di ketahui, beberapa yang biasa jadi penyebabnya itu udah di cek dan negative. Jadi sampe sekarang pun Kay masih running beberapa tes untuk nyoret kemungkinan lain. Karna harkit pusat itu hanya fokus di jantung dan pembuluh darah jadi untuk nyari sebab pasti memang lebih baik ke rsab lagi, karna disana gudangnya dr anak sub spesialis. Amit amit kalau perlu tindakan ke harkit pusat juga dekat. 

Mama,papa dan keluarganya rindu main bareng Kay, rindu ajak Kay jalan jalan. Doakan ya Kay cepet pulih, sehat, engga ada penyakit atau kondisi lainnya. Amiiinnnn

    Kayendra’s Pericardial Effusion

    Disini saya mau cerita saat Kay dirawat di rumah sakit. Pertama mungkin biar jelas, untuk tahu apa itu pericardial effusion bisa cek disini Pericardial effusion . Karena pengetahuan saya akan pericardial effusion pun sangat sedikit. Bahkan kalau bukan karna Kay di diagnosa pericardial effusion, mungkin saya engga akan tahu dengan kondisi ini. 

    Kayendra itu anaknya cukup sensitif dan alergian, jadi banyak hal yang saya pantang, dari mulai dairy products, seafood, nuts, egg, banyak lah pokoknya. Alerginya itu terlihat dari kulitnya yang kering dan merah merah. Sampai suatu hari, Minggu, 8 okt 2017, saya notice kok kepala Kay kalau nafas sampai goyang goyang, nafasnya cepat dan berat gitu. Kayak yang kesusahan nafasnya dan pendek pendek. Setelah konsul ke sepupu yang dokter, dia nyaranin saya ke dsa untuk cek lebih lanjut. Karna ada riwayat alergi, diagnosa pertama itu Kay alergi yang mengganggu jalur pernafasan dia, dirujuk lah kay untuk diuap 3 hari. Uap hari pertama dan hari kedua engga ada masalah, batuk kay pun mulai hilang, tapi sesaknya masih ada. Padahal harusnya sesak itu adalah gejala yang lebih dulu disembuhkan oleh uap. Lalu waktu uap hari ketiga, baru semua ini bermula. 

    Rabu, 11 okt 2017

    Hari ini merupakan mimpi buruk buat saya, gimana engga. Hari itu jadwalnya Kay uap ketiga, dari subuh jam 2 Kay sempet rewel yang nangis jejeritan, mungkin dia ngerasain sakit, tapi dia belum bisa ngasih tau saya. Akhirnya setelah beberapa saat nangis Kay bisa tidur.  Sorenya kita rencana untuk uap yang ketiga. Karna Kay rewel, saya sempet susuin bentar, baru diuap, baru setengah jalan diuap suara tangis Kay makin pelan dan saya notice dia BIRU! Langsung lah kita bawa keluar dan suster panik, karna Kay mulai ga sadar, Kay di kasih oksigen dan dadanya di kompresi. Ga lama tangis Kay mulai kedengeran, kurang cepat sedikit penanganannya Kay mungkin udah ga ada. Saya udah ga bisa mikir saya sama suami cuma bisa nangis, sambil ngeliat suster nanganin Kay. Engga lama setelah Kay sadar dia dibawa ke UGD, di periksa oleh dr jaga dan diputuskan untuk di rawat. Sedih banget saat dia nangis karena harus dipasang infus, tatapannya juga masih lemah, tapi dia tetep galak dan pukul pukul name tag suster yang lagi urus dia. 

    Instruksi dari dr Rianita selaku dsa Kay di Bunda, Kay perlu foto thorax, karna sampai saat ini kecurigaannya ada masalah di paru parunya. Alhamdulillah malam itu dr radiologi masih ada, padahal kata suster biasanya jam 5 sudah pulang. Malam itu juga Kay di rontgen, baru keesokan paginya hasil rontgen dibaca oleh dsa. Yang hampir bikin saya dan mertua marah adalah, ga lama Kay sampai kamar dan bisa tidur. Suster bilang dr radiology minta Kay RONTGEN ULANG!! karna waktu rontgen baju dia ga bisa dibuka kebentur infus jadi cuma dinaikin ke leher. Mertua saya yang saat itu masih nemenin kami langsung bilang ke suster kita ga mau rontgen ulang. Paginya pun dsa Kay bilang ga usah rontgen ulang. Kebayang ga, anak hampir lewat, baru bisa tidur tenang habis ditusuk infus dan ambil darah, mesti rontgen ulang lagi. Saya paham pasti dengan adanya baju itu bikin hasil rontgen ga clear, tapi kan engga saat itu juga, dan ternyata dsa pun bilang ga perlu. 

    Kamis, 12 okt 2017

    Paginya, begitu dr Rianita liat hasil rontgen thorax Kay, beliau langsung bilang “Bu kita rujuk aja ke RS Harapan Kita ya, karna yang saya lihat ini jantungnya besar sekali, 3x lipat ukuran normal” sumpah itu rasanya kayak kesamber petir. Dari awal saya memang feeling ini bukan sekedar alergi, tapi ga kebayang sampai ke jantung. Sebelum di echo/usg jantung, diagnosa awal adalah Kay punya masalah jantung bawaan. Makanya Kay perlu dirujuk ke RS yang punya alat echo untuk anak/bayi. 

    Disatu sisi saya marah banget kenapa tiga kali uap engga sekalipun suster nanya atau kasih warning bahwa sebelum uap ga boleh disusuin. Tapi disisi lain, kalau engga ada kejadian biru itu, mungkin habis uap ketiga Kay kami bawa pulang dan keluhan sebenarnya engga bisa ketahuan secepat ini. Alhamdulillah Allah SWT masih sayang Kay, dan kita dikasih tau masalah sebenarnya itu apa. 

    Nyari rumah sakit rujukan itu juga ga mudah, dan saya mau Kay ditangani sama dokter yang benar. Alhamdulillah sepupu saya ada yang dr anak sub spesialis jantung, tapi sepupu saya domisili palembang. Akhirnya kami dibantu ditemukan dengan dr Winda, beliau dsa dengan sub spesialis jantung dan Kay bisa dirawat di RSAB Harapan Kita. Karna kamis itu dr Winda sedang ada pelatihan, echo ditunda hingga besok paginya. Instruksi pertama adalah Kay harus cek darah (lagi) dan pasang selang NGT untuk makan dia yang dipasang dari hidung hingga lambung. Kay engga boleh nenen langsung, karna diagnosa awal dia ada pembengkakan jantung, dan nenen langsung itu olahraga yang bikin jantungnya kerja extra. Sedih banget liat dia kelaperan, terus waktu minum via ngt, tangannya ngegapai gapai baju saya seolah minta saya buka bh karna dia laper. Netes lagi air mata waktu gendong dia. 

    Malamnya hasil cek darah keluar. Dari hasil itu ketahuan lah hb Kay rendah, hanya 8,6 dari yang minimal 10,1. Diputuskan Kay harus transfusi darah malam itu juga. Karna dengan hb rendah jantung Kay harus kerja lebih keras supaya distribusi darah dan oksigen ke semua organ bisa merata. Malamnya saya sama suami bener bener ga bisa bangun, paling beberapa kali melek. Karna sejam sekali suster masuk ruangan, entah ngasih makan Kay lewat ngt, pasang selang transfusi, pasang darah transfusi, atau ngasih obat. Tapi karna kita sempet tidur malam itu, paginya kita bisa kuat nerima diagnosis Kay. 

    Jumat, 13 okt 2017

    Pagi sekitar jam 8an, Kay diminta ke ruang praktek dr Winda untuk di echo. Disitu Kay rewel, karna belum lama dia bisa tidur dan sebenarnya dia masih lapar, karna dr winda liat kondisi Kay cukup stabil, diperbolehkan lah nenen langsung. Wahh dia seneng banget itu.m, akhirnya bisa nen sampai kenyang. Waktu di echo awal awal pun dia masih happy karna perutnya masih kenyang, dan dr Winda kasih izin untuk Kay nenen langsung, tapi diselingi pemberian makan lewat ngt. 

    Begitu di echo, penyebab Kay nafasnya pendek, berat, sesak dan jantungnya 3x dari normal ketahuan. Kondisi jantung Kay sebenarnya masih cukup baik, ada sedikit ASD, mengingat dia anak prematur. Yang jadi masalah adalah, banyaknya cairan diantara jantung dan selaput jantungnya. Awalnya mau dicoba untuk dikeluarkan dengan bantuan obat tanpa tindakan, namun setelah didiskusikan kembali, harus dilakukan tindakan hari itu juga. Tindakan yang dilakukan itu namanya tapping, jadi nanti di dada Kay dipasang selang untuk mengeluarkan kelebihan cairannya, nah selang itu dipasang selama beberapa hari sampai dirasa volume cairannya sudah tidak terlalu banyak dan bisa dikeluarkan dengan obat. 

    Kita yang paginya cukup tenang karna merasa cairannya bisa dikeluarkan dengan obat langsung panik lagi karna harus ada tindakan, dan yang namanya tindakan pasti ada resiko, dari mulai pendarahan, tensi naik saat tindakan hingga paling parah kematian. Denger resikonya itu rasanya pengen bawa Kay pulang aja. Sebelum kejadian biru itu Kay masih bisa ketawa ketawa, selama di rs rasanya dia murung dan ga semangat. Disisi lain kalau tidak diambil tindakan, kondisi Kay bisa makin parah. Akhirnya kita mantapkan tindakan, karena setelah konsultasi dengan sepupu saya yang juga dsa sub jantung, tindakan seperti ini sudah cukup sering dilakukan oleh dokter di harkit. 

    Kay dirawat di rsab harkit, sedangkan tindakan dilakukan di rs pusat harkit. Jadi before dan after tindakan Kay ‘nyebrang’ rumah sakit deh. Kay diharuskan puasa dari jam 2.30 sebelum tindakan dimulai, duh ya nangisnya, ga tega banget. Bener bener pengen mindahin aja sakitnya deh. Kita sih bisa nahan laper, kalau anak bayi? Mana ngerti kan dia tentang puasa. 

    Tindakannya ternyata engga lama paling sekitar 30-45 menit. Ada selang yang dipasang di dada Kay dan per 12 jam kelebihan cairannya diambil oleh dokter. Selang dipasang sekitar beberapa hari, sampai memang kondisi Kay dikatakan boleh untuk lepas selang.  Sambil dibantu obat juga untuk ngeluarin cairan lewat pipis dan keringatnya. Pipis dan keringat Kay bau obat, mama rindu nak bau acem anak mama 😦 Cairan dari jantung Kay juga di tes lab, untuk tahu penyebabnya dari mana. Karena penyebab penumpukan cairan di selaput jantung ada macam macam. Bisa dari virus, dari Tb, dan lainnya. Itu yang sedang di cari tahu dan makanya Kay masih di observe. 

    Selepas dari ruang tindakan Kay dibawa ke ICU satu malam. Sumpah saya engga bisa dan ga mau bayangin yang Kay rasain disana. Bangun di tempat asing, dengan orang orang asing, ga ada mama papanya, terus di tusuk sana sini buat ambil tes darah. Kesayat banget hati saya. Untungnya dalam 2x kesempatan saya jenguk Kay saya di perbolehkan untuk peluk, gendong, bahkan nyusuin Kay langsung, baru habis nyusu dia agak tenang. Sumpah ga kebayang dia semalaman nangis karna disuruh lanjutin puasa sampai paginya, tidurpun pasti karna capek nangis. 

    Sabtu, 14 Okt 2017

    Setelah semalaman di ICU, engga lama setelah jam besuk sore Kay dapet approval untuk pindah ke kamar rawat. Waktu pindah dari ICU ke kamar rawat Kay kayak orang  ketakutan banget, matanya lihat ke atas (suster yg dorong ranjang dia) terus, nangis jejeritan terus. Feeling saya dia trauma, sampai kamar pun Kay kayak orang kecapean, dia tidur terus, kalaupun bangun cuma nangis meringis kecil minta susu, habis itu tidur lagi. Begitu terus sampai pagi. 

    Minggu, 15 Okt 2017

    Hari ini Kay sudah mulai tenang, tapi suara nangisnya masih kecil dan pelan, sampai akhirnya mulai bersuara. Masih awas banget kalau ada suster/orang asing yang masuk kamar. Makanya awal awal kita engga mau terlalu banyak yg besuk. Karna kay masih engga nyaman sama orang asing. Kalau mau tidur pun dia maunya ada pegangan. Entah teether, tangan saya, rambut saya atau baju. 

    Mulai dari hari minggu sampai post ini di publish, kami masih di RS, sudah seminggu Kay di rawat di RS. Hari Seninnya Kay sudah boleh lepas selang ngt, Selasa sudah boleh lepas selang infus dan sudah tidak diberi antibiotik lagi. Sekarang pun sus datang ke kamar hanya 2x untuk ngasih Kay obat pagi dan sore. Obat untuk bantu mengeluarkan kelebihan cairannya. Kami masih menunggu hasil citologi untuk tahu penyebab efusi di jantung Kay. Semoga engga ada yang serius dan bisa ditangani dengan obat. 

    Nafsu makan Kay turun, berat badannya pun turun sekitar setengah kilo. Engga bisa dipungkiri produksi asi saya juga turun. Udah engga tahu berapa kali tangis saya dan suami pecah karena menghadapi masalah ini.  Tapi kay masih bisa ketawa, ketawanya Kay yang bikin kita tetap kuat. Doain ya supaya Kay cepat pulih. Biar bia pulang ke rumah. Main sama keluarganya. Ketawa ketawa lihat mama dari kaca sambil digendong papanya. 

    Mengutip caption yang saya baca di instagram. “He is smiling not only because he believes he is stronger than his problem, but also because he knows his God is stronger than his problem.”

    Kay sehat, Kay kuat, Kay hebat ❤️

    Kay’s Activity Gym and Play Mat Review

    Hola mommies

    Mau sedikit cerita tentang play mat / activity gym punya Kay. Mama beli dari jaman Kay umur sebulan, nah tapi bayi umur segitu kan belum terlalu tertarik sama mainan, tertariknya masih cuma sama nen mamanya. Alhasil si play gym ini cuma dijadiin alas tidur, dan engga lama dibungkus lagi masuk kardus taruh di gudang. Padahal kalau di boxnya mereka claim untuk 0m+. Nah kebetulan waktu Kay ke rumah Oma, sama oma Kay dibukain play gym punya kakaknya, dan dipasangin mainan rattle dia heboh main main dan pukul pukul. Akhirnya kepikiran lah mama untuk unbox lagi play gym punya Kay di rumah. Main di play gym ini ternyata banyak loh manfaatnya untuk bayi.

    Continue reading

    Kay Alergi!

    Haii!!

    Para ibu tentunya engga asing dong sama ruam ruam kemerahan dipipi bayi. Kalau orang orang sih bilangnya itu ruam asi, termasuk ibu saya, hehe. Biasanya karena pipinya engga dilap sehabis nyusuin, jadi timbul lah merah merah, asi kan manis soalnya. Banyak juga yang bilang, obat untuk menghilangkan kemerahan itu dijilat pipi bayi oleh ibunya.  Nah yang rawan terkena ruam ini adalah bayi bayi dengan kulit sensitif, termasuk Kay. Padahal ternyata kemerahan di pipi itu bukan cuma sekedar ruam asi looh.

    Continue reading

    Minyak Kemiri Bakar

    Holaaa…

    Mommies pasti mau dong kalau rambut kita dan buah hati hitam tebal dan indah, baik bayi perempuan atau bayi laki laki. Alhamdulillah saya dan adik adik dikaruniai rambut yang hitam dan cukup tebal. Nah ternyata engga cuma karna faktor keturunan loh rambut kami bisa seperti ini. Waktu kami kecil dulu, karena mama IRT jadi mama rajin merawat rambut kita dengan bahan bahan alami, salah satunya ya kemiri bakar ini.

    Sewaktu Kay lahir, mungkin karena dia lahir prematur juga, dia engga punya alis. Ada sih bakat alisnya, tapi warnanya terang gitu, padahal rambutnya cukup hitam, tapi helaiannya tipis. Yang ada dipikiran saya saat itu, kalau perempuan alisnya tipis bisa pake pensil alis nih gedenya, kalo cowo kan ga bisa, mesti dirawat nih!

    Continue reading